Jumat, 07 Mei 2010

Lampahan Palasara Krama

JP - 7 Begawan Palasara Krama


BAGAWAN PALASARA KRAMA


1 Jejer ing nagari Wiratha, Prabu Basu Kiswara, mios ing pancaniti ingkang suniwi putra Raden Durgandana, twin Patih Kiswata**1 miwah para punggawa pepak kang anangkil, ginem ; ingkang putra Dewi Durgandini gerah, kringetipun mambet awon**2. Kang nata nampi wangsiting Bathara, sinaning sakit manawi Dewi Durgandini kabucal ing Bangawan Silu Gangga**3. Sang nata lajeng dawuh dateng ingkang putra Raden Arya Durgandana twin Patih Kiswata. Ingkang putra Dewi Durgandini kinen ambekta dateng Bangawan silu Gangga. Patih matur sendika. Sang nata lajeng jengkar ngadaton.

Kamus
Kiswara, Kiswata---Siswanira = siswa-siswanya, murid-muridnya
#Diantara murid-murid KH. Nurhasan al Ubadiah ada yang jadi ketua dan wakil dari sebuah perkumpulan/ormas.

Durgandana, Durgandini---Durga = duga, sopan santun, tata krama
Dini = agama
#Kumpulan orang yang beragama Islam yang kurang tata krama, sopan santun, unggah-ungguh dll

Bangawan Silu Gangga
Bagawan = sungai
Silu = Solo
Gangga = Tetangga
#Kali tetangganya / dekat Bengawan Solo yaitu sungai Brantas

Jempana = tandu / tanda, tanda-tandanya, ciri-cirinya


Terjemah
Ulama-Ulama yang penting berjuang dengan
pemikiran yang berat melakukan kerjasama
( Begawan Palasara Krama )

1 Cerita awalnya ada segolongan umat Islam yang kelihatan jelek, meskipun sesungguhnya dia orang yang baik (Wiratha). Diketuai oleh murid-murid seniornya (Prabu Basu Kiswara) dan wakil-wakilnya (Kiswata), senior-senionya adalah orang-orang Islam yang tidak bermoral (Durgandana, Durgandini).
2 Karena tidak bermoral lama-lama nama mereka menjadi jelek di masyarakat. Seandainya golonga mereka diumpamakan seorang wanita saat iu wanita itu sedang memiliki masalah bau badan yang sangat menjijikkan.
3 Nama mereka (golongan Islam) bisa dipulihkan asalkan nama perkumpulan dibubarkan. Adapun pusat perkumpulannya ada di dekat sungai Brantas (Bengawan Silu Gangga).
** Golongan ini mempunyai pusat tempat kegiatan ada didekat sungai brantas (burengan, banjaran, kediri).
** Nama Yayasan Pendidikan Islam Jama’ah akan dibubarkan sebab santri-santrinya senang sumpah serapah, misuh, mengolok-olok orang, tidak punya sopan santun dll, akhirnya nama mereka menjadi jelek, ± tahun 1967. Pusat kegiatannya dekat kali Brantas. Kali brantas itu berdekatan / bertetangga dengan Bengawan Solo / Begawan Silu Gangga.


2 Madeg ing gupit mandragini, sang padni wara Dewi Nalikawati**1 lenggah ing praba suyasa. Ing ngadep para parekan jethi ingkang mungging ngarsa putra Dewi Durgandini ginem anganti-anti kondorira sang nata. Kasaru rawuhira sang nata pinethuk ing garwa miwah putra. Sang padni wara lajeng kinanthi binekta lenggah satata. Sang nata paring dawuh mring garwa, bilih kang putra Dewi Durgandini pinundhut arsa linabuh maring Bengawan Silu Gangga**2. Prameswari nata twin ingkang miwah parekan sami karuna. Dewi Durgandini lajeng katitih aken ing jempana**3. Sang nata lajeng minggah ing sanggar palanggatan mengsah semadi.

Kamus
Nalika Wati = Nalika = ketika, sewaktu
Wati = ayu, cantik, baik
** Ketika itu masih baik/masih jadi murid-murid KH. Nurhasan yang setia menjalankan perintah-perintahnya


Terjemah
1 K H Nurhasan mempunyai pasangan / santri-santri yang baik (naliko wati).
# Yang dimaksud santri yang baik adalah yang bias menerima ajarannya dengan bersungguh-sungguh.
2 Ketika YPID akan dibubarkan sebab tidak punya sopan santun (Durgandini).
3 Berita ini membuat santri-santri KH. Nurhasan menjadi sedih dan menangis. Sekarang umpamakanlah tempat pusat kegiatan mereka bagaikan sebuah kapal.


3 Madeg ing paseban jawi, Patih Kiswata twin punggawa ginem dennira arsa ingutus sang nata sampun sami pradandan namung anganti-anti miosipun putri nata Dewi Durgandini. Kasaru miosira Raden Arya Durgandana angirid jempana tinitihan Dewi Durgandini, lajeng bidal kapallan dumugi Bengawan Silu Gangga. Sang putri kadawuhaken ing palwa, sampun katilar, anemahi gara-gara. Canthiking baita sineratan cangkrimaning jawata**1, ingkang sami saged ambatang**2, inggih punika ingkang saged maras aken sakittira tetep pajatu krama**3.

Kamus
Canthiking baita = canthik = ujung runcing
Baita = kapal
** Seandainya diumpamakan kapal, pondok yang dibangun KH. Nurhasan memang memiliki menara dari bambu yang tinggi. (± th. 1972)


Terjemah
1 Semakin lama nama YPID semakin jelek. Santri-santri KH. Nurhasan mulai melihat tanda-tanda YPID akan dibekukan /dibubarkan. Tempat pondok mereka yang memiliki menara runcing itu seandainya ditanyakan pada masyarakat, tentu orang-orang yang teliti akan tahu.
2 Seandainya dibuat teka-teki masih banyak orang yang bias menunjukkan tempat berdirinya menara itu.
3 Murid-murid K H Nurhasan yang bisa menghilangkan kebiasaan tetap akan menjadi muridnya (tetep pajatu krama). Bagi siapa saja yang bias menghilangkan tabiat buruk, nanti tetap akan jadi muridnya. Sehingga nama jamaahnya K H Nurhasan akan kembali pulih (maras aken sakitira).
** Menara ini berdiri di sebelah timur sungai Brantas. Terbuat dari bambu.Bentuk agak mirip menara eifel dari Perancis. Coba anda perhatikan dengan cermat. Banyak santri-santri K H Nurhasan yang tetap memegang teguh ajaran-ajarannya sampai sekarang. Orang-orang yang tetap setia sampai sekarang itulah yang disebut Bagawan Palasara.


4 Madeg pasanggrahan para nata sewu nagara, ginem ; mireng pawarta bilih putra nata ing Wiratha Dewi Durgandini binucal ing Bengawan Silu Gangga para nata saiyeg sami utusan wadya reksasa**1. Anyatakaken, lampahing reksasa kapapag punggawa ing Wiratha, prang gagal**2, simpang-simpangan.

Terjemah
1 Sekarang membahas masalah perkumpulan dari berbagai aliran agama islam. Ketika mereka mengetahui kalau YPID akan dibubarkan, mereka semuanya jadi penasaran dan ingin tahu bagaimana kelanjutannya.
** Perkumpulan dari berbagai macan aliran agama islam ini munggkin yang dimaksud adalah anggota perkumpulan islam pada waktu th 1970-an.
2 Antara anggota anggota perkumpulan islam dan jamaahnya K H Nurhasan ada komunikasi, kemudian terjadi perselisihan, tetapi tidak berlanjut. Tidak sampai jadi masalah besar.


5 Madeg ing Jonggring Saloka sang Guru Lenggah ing bale marchu kandha, ing ngadep hyang Narada twin para jawata, ginem ; wontening gara-gara matumpa-tumpa**1. Aturing Hyang Narada. Atmajaning Begawan Sakri anama Raden Palasara anggentur anggening tapa**2. Hyang Guru duka, utusan widodari dinawuhaken anggodha mangkat kaliyan Resi Narada**3,.


Terjemah
1 Di markas PBB (Jongring Saloka), Sekjen PBB (Hyang Guru) terkejut dengan sebuah pembicaraan yang jadi perhatian dan menghebohkan kantor pusat PBB.
2 CIA (Hyang Narada) memberitahukan ke Sekjen PBB kejadian yang menghebohkan itu adalah begitu sangat besarnya / beratnya / usaha mereka dalam menyebarkan ajaran Islam. Tapi cara mereka berdakwah memang tidak wajar.
3 Sekjen PBB tersinggung dan mengutus staf PBB (orang yang terpandang baik) untuk mengganggu.


6 Madeg ing awu-awu Sapta Arga, Begawan Palasara twin parekan Semar, Nala Gareng, Petruk sang Begawan lajeng semedi**1. Datengipun widodari sami ngrencana. Sang wiku datan kegah, lajeng wangsul lapor mring Sang Guru tumedak twin Resi Narada, mindho peksi emprit nungsuh ing gegelunging Begawan Palasara**2. Sareng wanci netes langkung rame. Sang wiku datan kegah**3. Wasana peksi alit-alit datan linoloh langkung sangsara. Sang wiku kurda**4. Peksi kakalih linajeng mabur tinututtan dumugi wana sapinggiring Bengawan Silu Gangga, kapapag reksasa, prang sekar. Pejahing reksasa peksi binujeng malih. Sareng dumugi pinggiring silu Gangga kaalangan Bangawan peksi wonten ing brangler**5.

Terjemah
1 Keadaan santri-santri K H Nurhasan yang berda’wah dengan berat (Palasara) tidak terlalu terpengaruh dengan kabar tentang pembubaran YPID. Buat santri-santri K H Nurhasan yang imannya kuat, keadaan yang menegangkan itu dirasakan seolah-olah tidak berbahaya (awu-awu sapta arga).
2 Suatu saat ada ganguan dari orang-orang yang terpandang (orang yang mempunyai kedudukan). Ganguan yang dating dari orang terpandang tidak berpengaruh bagi K H Nurhasan. Lain kali dating gangguan dari orang-orang kecil. Ganguang ini langsung membahas masalah keamiran / kepemimpinan (gegelung). Menurut pewayangan dalang dari gangguan ini adalah sekjen PBB dan utusan PBB.
3 Lama-lama masalah yang semula tidak terlalau ditanggapi ini berubah menjadi masalah yang serius.
4 Cobaan masalah keamiran menjadi cobaan yang sangat berat. Karena cobaan masalah keamiran tidak berhenti, akhirnya K H Nurhasan terganggu. Waktu itu banyak orang yang mempermasalahkan keamiran ini bisa langsung didengar oleh K H Nurhasan sendiri.
5 Cobaan dari orang-orang yang mempermasalahkan keamiran initerjadi di pondok Burengan, Banjaran, Kediri. Meskipun K H Nurhasan sudah berusaha semaksimal mungkin mengatasi keadaan ini, tetapi tetap tidak bias mengatasi.


7 Mangkono sang retna Durgandini, sareng priksa wonten sujalma ngawe-awe, palwa den pinggiraken, Begawan Palasara sapalepatira titiga sami numpak sedya ngungsir peksi**1. Kacarita salebetipun wonten ing baita. Begawan Palasara pirsa cirining canthik sampun kadhaha**2. Kawimbuhan mulat warnaning sang Dewi. Karenan ing panggalih wantuning taruna derenging driya tan kena sidayutan temah wijil tirta kamandanu ingusap aken katiring palwa sarta kinobok aken ing warih**3. Wekasan sinarap ing rekatha twin mintambra**4. Kucappa Dewi Durgandini, sareng panyatangipun saya rosa riwe medal kumyos anggondo langkung arus sang Begawan kaget andangu**5, aturrira retna, inggih punika purwanipun dumunung ing Silu Gangga. Pundi ingkang mulyaaken dados pajatu krama nira**6. Sang Wiku welas ing galih lajeng nunuwun ing jawata kaparingan rana ; kunir pethak. Kunir pethak dipun usadakaken sanalika waluya, Retna tetep ginarwa**7. Wasana kundur angambah ing wana gajah aya**8. Ing ngriku semedi mesthi warastra**9. Wana kabesmi, wekasan dadya nagari**10. Sang Begawan sanalika jumeneng nata, praja wanastannan ing Astina**11. Sato wana dalah prajanipun dados manungsa, suwita Sang Begawan**12. Rajaning sato jejuluk Raja Andaka, Raja Peri, Raja Amariyi**13. Sareng sampun ngadaton prameswari anggarbini, ambabar mios jalu pinaringan peparap Krisna Dipayana**14. Lurah Semar marabbi Raden Biyasa**15. Para jawata sami rawuh ngestrenni jumenengipun jumeneng nata twin babaring putra.

Kamus
Kunir pethak = bendera partai / partai yang identik dgn warna kunir/golkar

Wana Gajah Aya
Wana = keadaan kacau, kurang baik
Gajah = wajah
Aya = ayang-ayang/bayang-bayang
** Bayang-bayang masa lalu sewaktu masih menjadi agama Islam tanpa duga

Kenca Rupa
Kenca = kera
Rupa = wajah
** Orang Islam yang diumpamakan berwajah kera


Terjemah
1 Waktu K H Nurhasan berusaha mengatasi cobaan masalah keamiran, waktu itu memang keadaan YPID sudah dicap sebagai organisasi keagamaan yang tidak bermoral (durgandini). Gangguan dari orang-orang kecil yang berhadapan langsung dicoba untuk diatasi.
2 Keadaan YPID waktu itu sudah memiliki cirri-ciri yang sangat jelas. **Dipondoknya terdapat menara dari bambo dll.
3 Orang-orang yang tidak kuat menghadapi beratnya cobaan lama-lama mereka keluar. Terutama adalah murid-murid senior yang justru jadi perhatian masyarakat. Besarnya perhatian masyarakat terhadap murid senior seperti mereka memperhatikan bintang yang jatuh (kamandaru).
4 Murid yang murtad dibagi menjadi dua golongan. Yaitu golongan pertama bagaikan yuyu (rekatha), segala tingkah lakunya jelek. Kaki berduri, kepala berduri, tangan berduri. Yang kedua seandainya binatang itu bagaikan ikan tombro. Tubuh berduri tapi tidak semuanya.
5 Cobaan semakin berat, nama YPID pun semakin jelek. Bagaikan orang yang melakukan aktivitas, semakin berat pekerjaan semakin banyak keringat bau badan semakin apek. Saat itulsah K H nurhasan menyampaikan nasehat.
6 Barang siapa yang bias memulyakan agama yang dibawa K H Nurhasan, nanti dia akan tetap menjadi santrinya (dados pajatu krama). Dan mereka nanti juga tetap berhubungn dengan pondok Burengan (silu gonggo).
7 Akhirnya K H Nurhasan minta bantuan kepada orang penting. Dengan cara bergabung dengan paartai Golkar (kunir pethak). Setelah bergabung dengan partai Golkar cobaan mereka bias dikurangi meskipun namanya dimasyarakat masih jelek (retna tetep ginarwa).
** Inilah yang dimaksud obat kunir pethak Baca JP – 7 XA . Sampai dengan masa pembinaan aktif oleh mendiangJenderal SoedjonoHoermardani dan Jenderal Ali Moertopo berikut para perwira OPSUSnya yaitu masa pembinaan dengan naungan surat sakti BAPILU SEKBER GOLKAR: SK No. KEP. 2707/BAPILO/SBK/1971 dan radiogram PANGKOPKAMTIB No. TR105/KOPKAM/III/1971
8 Seiring dengan perjalanan waktu bertahun-tahun, lama-lama bayangan nama yang jelek dimasa lalu bisa ditinggalkan. Buat orang yang bisa mengikuti nasehat K H Nurhasan, nama yang jelek dimasa lalu bias dipulihkan / disembuhkan (semedi mesthi warastra).
9 Nama yang dulu jelek kini telah bisa ditinggalkan. Setelah nama itu ditinggalkan, nama itu akan dipakai orang lain. Orang yang bergabung dengan ormas dengan nama yang jelek itu bagaikan orang yang tinggal didalam hutan (terkenal jelek).
10 Sedangkan orang yang bergabung dengan ormas denga nama yang baik itu bagaikan tinggal didalam Negara.
11 K H Nurhasan tetap memimpin, jamahnya pun semakin besar di Indonesia (astina).
12 Orang-orang yang dulu tidak bermoral bagaikan binatang buas dari hutan, kini mereka telah memiliki sopan santun, tata krama. Manusia yang bermoral itu baru namanya manusia sungguhan.
13 Sedangkan murid-murid senior yang dulu tidak bermoral itu bagaikan raja kera, raja peri dll.
14 Setelah jamaahnya K H Nurhasan menjadi kumpulan dari orang-orang yang baik, kini muncullah orang-orang yang jadi panutan dimasyarakat (krisna dipayana).
15 Dari keamiran, orang-orang itu dijuluki sebagai pejuang (yasa). Yang dimaksud orang yang memperjuangkan agama islam ditanah air Indonesia.

**Begitulah keadaan orang Islam yang tidak ada sopan santun (Durgandini), nama mereka semakin lama semakin jelek di masyarakat. Sebagian santri KH. Nurhasan ada yang berusaha tetapi tidak ada hasilnya. Semakin lama keadaan semakin kacau . sebagian santrinya ada yang bertahan dan sebagian ada yang keluar / murtad. Yang murtad justru yang sudah pandai-pandai / jadi perhatian (Kamandanu). Contohnya adalah si Bambang Irawan Hafiluddin (yang diikuti juga oleh Raden Eddy Masiadi, Notaris Mudiyomo dan Hasyim Rifa'i). Bagi yang bisa meninggalkan kebiasaan urakan jadi orang yang beradab tetap jadi santrinya. Untuk yang tetap bertahan dicarikan jalan keluar dari permasalahan. Caranya bergabung dengan partai Golkar (Kunir Pethak) yang baru berdiri. YPID dibubarkan, murid-murid seniornya banyak yang murtad. Bagi santrinya yang mau merubah tabiatnya jadi orang yang berbudi luhur ya tetap jadi santrinya. Sewaktu YPID belum dibubarkan, citranya K H Nurhasan dan santrinya itu buruk (ngambah wana gajah aya). Tetapi setelah santri yang bertahan yang bisa menjaga adab, berbudi luhur, citra golongan pun kembali baik (wana kebasmi wasana dadi negeri). Disitu tampaklah, ulama-ulama pejuang agama (abiyasa) yang telah memperjuangkan agama dengan berat.
Orang itu kalau tidak punya sopan santun digambarkan bagai sato wana. Santri-santri senior yang tidak punya sopan santun itu layak mendapat panggilan Raja Kethek (Raja Andoko), Raja Peri / Hantu dll. Jadi murid-murid senior K H Nurhasan yang tergabung dalam wadah YPID itu dulu, menurut pewayangan dia adalah kumpulan-kumpulan dari para hantu.Tapi kalau punya adab sopan santun itu baru namanya manusia. Santri-santri yang berbudi luhur itu sekarang jadi orang / pemimpin-pemimpin yang menyenangkan mata (Krisno Dipoyono).
** YPID dibubarkan, KH. Nurhasan menyampaikan nasehat kepada santrinya agar memilih Golkar, sebab diperkirakan di masa yang akan datang akan memiliki massa yang sangat besar dan kuat. Saat kampanye bendera partai Golkar dipasang di menara bambu (Canthik Durgandini).
** Orang yang murtad dari golongannya K H Nurhasan itu diceritakan rekatha (bagaikan ketam) dan raja mala (manusia paliang jahat / sumber petaka).



8 Madeg ing Silu Gangga. Kocapa baledaking katirta dadya manungsa kembar, lajeng taken tinaken purwaning dumadi**1, kasaru rawuhipun Hyang Brama, paring pitedah, kinen maring nagari Ngastina saha pinaringan nama Raden Kenca Karupa twin Raden Karupa Kenca**2. Gya bidal Sang Bathara laju manjing jroning darmada, kasarengan pambabarira Rekatha Wati inggih Dewi Siyutisna Wati **3. Ingkang jaler pinaringan paparap Raden Raja Mala**4. Gya sami tinundung maring nagari Ngastina. Ing ngriku kapanggih kaliyan sudarma nira sayekti.

Kamus
Raja Mala = orang yang selalu membuat rasa sakit bagi murid-murid K H Nurhasan

Awu-awu Sapta Rengga
Awu-awu =
Sapta (Sapta Pratala) = samar-samar
Rengga = sesungguhnya keadaannya sedang tidak aman

Talkanda
Tali = sambung-bersambung
Kanda = omongan
** Omongan yang sambung bersambung suka mengkritik, menggunjing, ngrasani terus.


Terjemah
1 Dari tepian sungai Brantas (Burengan, Banjaran, Kediri) K H Nurhasan memusatkan pengkajian agama Islam. Seiiring perjalan waktu setelah sebagian santrinya murtad dan ada juga yang meniru ajarannya (baledakking katirta).
2 Dari ….PBB memberikan julukan kepada orang yang meniru ajaran K H Nurhasan sebagai manusia yang wajahnya mirip kera.
** Seandainya dibuat perumpamaan perbandingan, antara orang yang mengikuti K H Nurhasan dengan orang yang meniru itu seperti perbandingannya manusia dan kera.
3 Ada golongan yang lain lagi. Yaitu golongan orang yang semula jadi muridnya setelah murtad tidak memusuhi. Orang itu diumpamakan bakaikan ketam yang baik.
4 Sedangkan orang yang semula jadi murid setelah murtad jadi musuh bebuyutan, orang itu layak mendapat julukan raja mala.

Setelah K H Nurhasan dan santrinya mendapat cobaan yang sangat berat tahun 1970-an, muncullah lima besar golongan islam di Indonesia menurut pewayangan.
a) LDII = Krisna Dipayana, Abiyasa / Bapak-bapak yang usaha menyebarkan agama Islam.
b) Rekatha Wati = Santri KH. Nurhasan yang keluar dan mendirikan golongan sendiri dan tidak bermusuhan.
c)Raja Mala = Santri KH. Nurhasan yang setelah keluar mendirikan golongan sendiri dan menjadi musuh bebuyutan yang sangat menyakitkan hati, menyebar fitnah dan lain-lain.
d dan e) Orang-orang yang tertarik dengan ajaran KH. Nurhasan kemudian dia menru ajaran-ajaranya. Orang yang seperti digambarkan wajahnya seperti kera (Karupa Kenca) dan seperti kera wajahnya (Rupa Kenca).


9 Madeg ing nagari Wiratha, Prabu Basu Kiswara, mios ngadep putra Raden Arya Durgandana twin patih Kiswata atur uninga bilih putri nata kang manggen ing Silu Gangga ; sirna, sarta ing wana Gajah Aya dados nagari tan wonten ingkang jumeneng nata**1. Sang nata langkung duka**2. Dene tan mawi ngaturi uninga, gya utusan ingkang putra Raden Arya Durgandana, kinen nyirnak aken, Raden Arya Durgandana ngirid barisan ageng**3.

Terjemah

1 Mantan santri K H Nurhasan yang tidak beradab melihat pondok Burengan dekat sungai Brantas (Situ Gangga) sudah tidak ada lagi orang yang urakan (Durgandini sirna). Citra yang buruk sekarang bisa ditinggalkan (Gajah Aya dados nagari). Kini tidak ada lagi orang yang cocok mendapat julukan golongan islam yang tidak bermoral (tan ana kang jumeneng nata).
2 Murid-murid senior K H Nurhasan yang murtad jadi marah.
# Mungkin karena mereka merasa dipermainkan, dijebak. Mereka diajari dakwah dengan cara yang tidak umum, sehingga begitu YPID dibubarkan, mereka sudah terlanjur memiliki nama yang buruk dimata masyarakat.
3 Selajutnya mereka mencoba berusaha, bagaimana caranya supaya jamaahnya K H Nurhasan bisa bubar (kinen nyirnak aken). Mereka mencari bantuan / dukungan yang sangat banyak / besar.
*) LEMKARI baru berdiri santri-santri KH. Nurhasan mendapat berbagai macam cobaan. Yang paling banyak dirasakan adalah olok-olok dari mantan murid dam teman-temannya.
*) Dalam pewayangan ada versi yang menyebutkan :
a) Palasara mempunyai anak lima :
1. Abiyasa
2. Rekatha Wati
3. Raja Mala
4. Kenca Karupa
5. Karupa Kenca
b) Palasara mempunyai anak lima :
1. Abiyasa = ulama sepuh LDII
2. Rekatha Wati =
3. Raja Mala = Bambang Irawan
4. Arya Seta = ormas Islam identik baju putih
5. Ganda Mana = MUI
*) Bambang Irawan penerbit buku Bahaya Islam Jama’ah, LEMKARI,LDII.


10 Madeg ing nagari Ngastina sang Prabu Palasara lenggah ingadep ingkang putra Raden Krisna Dipoyana twin Lurah Semar, Gareng, Pitruk kasaru sowaniro Raden Rupa Kenca,Kenca Karupa katungka datengipun Dewi Rekatha Wati twin Raden Raja Mala. Dinangu matur purwa madya wasana sang nata ngungun pinupus ing papasthen putra sakawan lajeng pinasrahaken kang garwa.**1 Para putra mapag aken kang garwa. Kasaru geger ing jawi, para putra mapag aken tiga pisan kawon. Raden Arya Durgandana laju malbeng pura. Sang Nata rinangsang wani, temahhan kantaka gumuling siti. Awas mulat prameswari nata , lumajeng ngrangkul kang rayi sarwi karuna nyuwun aken pangaksama. Sang Wiku lilih, gya ngandika bilih Raden Arya Durgandana dinaupaken kaliyan ingkang putra Dewi Rekatha Wati.**2 aturripun sandika pondongan, sigeg.

Terjemah
1 Seiiring dengan perjalanan waktu / perkembangan jaman, santri-santri K H Nurhasan kagum melihat keadaan munculnya golongan-golongan Islam. Orang yang berusaha mempraktenkan agama islam dengan cara meniru ajaran-ajaran islam yang dibawa K H Nurhasan. Golongan ini dalam pewayangan diceritakan wajahnya bagaikan kera (kenca karupa – karupa kenca). Sedangka orang yang semula jadi muridnya kemudian murtad, dibagi menjadi dua golongan. Yaitu yang jadi musuh bebuyutan digambarkan Raja Mala dan yang tidak bermusuhan digambarkan Rekatha wati. Kesemua golongan islam itu memiliki sikap tak bermoral (pinasrah aken kang garwa).
2 Tanpa disangka-sangka ada keributan besar. Ternyata pengacauanya adalah mantan-mantan santrinya /muridnya yang kini telah menjadi orang-orang yang urakan/tidak beradab (Durgandana), dia kini memiliki (daup) sifat-sifat yang jelek bagaikan ketam (Rekatha Wati) pemikirannya jelek (kepala berduri), perbuatannya jelek (capit berduri), tingkah lakunya juga jelek (kaki berduri).
** Ada Ulama yang bercerita, dulu memang sebagai murid-murid yang senior diajari cara-cara nasehat sambil sumpah serapah/dibumbui sumpah serapah. Menurut sudut pandang pewayangan mungkin KH. Nurhasan mempunyai tujuan bagi yang tidak salah niat. Begitu teori ini dihentikan mereka akan segera keluar dengan sendirinya dari pada di dalam jadi musuh dalam selimut (Puthut Supolowo).


11 Madeg ing Talkandha Resi Santanu, twin ingkang garwa Dewi Esthii jumpeni, mentas ambabar putra kakeng lajeng seda, putra nama Dewa Brata**1, Resi Santanu lumurug maring Wiratha, ambekta putra Raden Dewa Brata**2, lajeng bidal.


Terjemah
1 Ada golongan umat Islam yang anggotanya banyak mendominasi di pemerintahan (Sentanu Raja). Dia banyak membicarakan/ngrasani K H Nurhasan dan santrinya (Talkandha). Dari golongan islamnya ada orang-orang yang diangkat sebagai ulama-ulama penting / senior. Ulama-ulama itu semula hanya ditujukan untuk kepentingan agama. Tapi semenjak ulama itu turut terjun dalam dunia politik maka dia sudah bukan lagi ulama sungguhan, tapi sudah waktunya disebut politisi (esthi jumpeni seda). Ulama-ulama itulah yang nanti akan diangkat sebagai ulama dunia oleh Negara-negara barat (dewa brata).
** cerita ini memang membahas masalah golongan Nahdatul Ulama, tapi cuma sebagian.
2 Golongan islam ini juga ikut-ikutan mengacau K H nurhasan dan santrinya. Ulama-ulama senior juga dilibatkan.
** Yang dimaksud Dewa Brata adalah Ulama-Ulama NU yang paling diutamakan atau yang sekarang dikirim belajar ke University of Leed (Resi Bargawa).


12 Madeg ing pasanggrahan para nata sewu nagari nampeni aturing duta reksasa, sami duka, sedya ngrisak praja Wiratha enggal anata punggawa, gya bidallan**1.


Terjemah
Ada sebuah perkumpulan para Ulama dari berbagai pondok/ormas Islam (para Nata sewu Nagari) yang juga ingin ikut-ikutan mengacau K H Nurhasan dan santrinya. Semua kompak segera berangkat (melaksanakan).
# Para nata sewu Negara ini mungkin yang dimaksud dalah MUI yang jumlah anggotanya banyak. Jadi MUI ikut-ikutan menambahi permasalahan bagi K H Nurhasan dan santrinya dalam pewayangan diceritakan seperti diatas.

13 Madeg ing nagari Ngastina, Prabu Palasara lenggah ingadep garwa twin para putra. Kasaru praptaning Bagawan Sentanu nguwuh-uwuh minta tanding**1. Para putra arsa mapag sang nata mambeng, awit langkung awrat tandingngira**2. Sang Prabu mapag piyambak, prang tanding langkung rame, tan ana kasarran**3, wekassan tumuruning para jawata misah sang pancakara. Shang Narada cangkriman kinen milih**4.
1 * Sah
2 * Sampurna
Bagawan Sentanu milih sah**5, Prabu Palasara milih sampurna**6. Tegesipun Bagawan Sentanu milih Suralaya, sampun sinauran geter pater**7. Begawan Sentanu mukti wibawa nanging cures**8. Prabu Palasara lastantun ngesaraken neptu panca driya yonurunaken para nata lan sapamunggillannipun**9. Resi Narada muksa, Prabu Palasara pamit wangsul mring Sapta Arga, garwa para putra dalah praja katilar**10. Dewi Durgandini dalah putra wangsul dateng Wiratha**11. Begawan Sentanu tutwuri mring Wiratha, nedya anggarwo mring Dewi Durgandini, awit sanget kasmaran ing wardayanipun**12.


Terjemah
1 Saat ulama-ulama sepuh Lemkari / wahabi (Palasara) dan murid-muridnya sedang dalam keadaan tenang melakukan aktivitas keseharian, tanpa disangka-sangka ulama-ulama / orang-orang NU mengawali permasalahan (nguwuh-uwuh minta tanding).
2 Perselisihan ini semula terjadi diantara murid-murid / orang bawahan. Pemimpin enggan turut serta kedalam permasalahan.
3 Karena permasalahan semakin berat lama-lama sng pemimpin (keamiran) terpaksa turut serta. Perselisihan / pertikaian semakin sengit dan tidak ada yang kalah.
4 Akhirnya datanglah utusan PBB yang jadi anggota CIA, mereka memisah / mendamaikan yang sedang bertikai, serta meneliti dan membuat semacam kesimpulan / tebakan.Ringkasnya tebakan / kesimpulan. Coba perhatikan diantara dua golongan yang bertikai itu. Apa pilihan diantara keduanya.
1* Sah
2* Sampurna
* Pertanyaan ini bisa diajukan pada dua golongan yang bersangkutan atau pada pembaca cerita wayang ini. Apa pendapat anda.
5 Konon Nahdhatul Ulama (Sentanu Raja) memilih sah, sedangkan.
6 Ulama sepuh Lemkari / wahabi memilih sampurna.
7 Maksudnya NU (Sentanu Raja) lebih senang memilih pangkat, kedudukan yang tinggi didunia ini. Apabila jangka ini dibaca ternyata benar, masyarakat sedunia pun gempar mendengar jawaban itu.
# Maksudnya memilih suralaya, suatu saat apabila berhasil ingin jadi orang yang memiliki kedudukan dipemeintahan dunia setelah PBB dibubarkan.
8 Dimasa yang akan datang, ulama-ulama NU nanti akan jadi orang yang berwibawa tapi cures/lambat laun nanti bubar dan partainya dilarang.
9 Ulama-ulama Lemkari memilih tidak mengumbar nafsu duniawi, besok yang akan menurunkan para pemimpin dunia dan orang-orang penting lainnya.
10 Santri senior K H Nurhasan memilih menghentikan pertikaian dengan NU. Kebiasaan jelek yang pernah terjadi dimasa lalu (th 1970-an) ditinggalkan.
11 Orang yang memiliki sifat seperti santrinya K H Nurhasan masa lalu itu tetap ada.
12 Semenjak saat itu NU menjadi golongan Islam yang tidak bermoral.
* Suatu saat nanti apabila jongko ini dibaca dan ternyata NU lebih senang terhadap duniawi, jawaban itu bisaa menggemparkan dunia. Sebab cocok satu 8jongko masyarakat sedunia langsung memvonis jongko-jongko NU yang lain tentu cocok. Ini yang menyebabkan gemparnya dunia. Begitu dunia gempar, watak golongan NU bisa berubah jadi urakan / tidak punya tata karma. Terutama dari golongan pendukungnya Gus Dur (dursilowati).


14 Madeg ing nagari Wiratha, sang Prabu Basu Kiswara, mios ing pandapi ingadep patih Kiswata, kasaru praptaning Raden Arya Durgandana sakkadang putra sadaya, matur amiwiti dumugi wekasan. Welingipun Resi Palasara garwa Dewi Durgandini sampun pinegat supados kadamela sayembara pilih kemawon**1. Sang nata pinuju ing galih, gya den undang aken lenggah ing panggungungan. Para narendra sewu nagari lajeng majeng satunggal-satunggal nanging tan ana ingkang tinampen, sareng Resi Sentanu majeng ambekta Raden Dewa Brata, punika dadia pinuju ing panggalih, inggih lajeng kadaupaken**2, Raden Dewa Brata dipun emung Dewi Durgandini, Begawan Sentanu ugi lajeng jumeneng nata ing Gajah Aya**3.


Terjemah
1 Ini ceritanya orang-orang/golongan Islam yang adabnya kurang. Setelah YPID bubar, KH. Nurhasan dan santrinya meninggalkan sifat urakan terus berpesan. Sekarang coba anda teliti sendiri.
2 Dari semua golongan Islam yang ada di Indonesia saat ini yang memiliki sikap kurang beradab (Kadaupaken Dewi Durgandini). Diantara berbagai golongan islam di Indonsia tidak ada yang lebih pas mendapat julukan sebagai golongan islam tak beradab selain ulama-ulama NU yang mengidolakan idiologi barat.
3 Ulama-ulama NU yang meng idolakan idiologi barat semakin terkenal / tampak pengaruhnya dimasyarakat, mereka dibesarkan dalam keadaan moral mereka yang merosot. Semenjak NU memiliki sikap kurang beradab. Kepemimpinan mereka mulai dibayang-bayangi oleh penilaian yang kurang baik di mata masyarakat (jumeneng Nata ing Gajah Aya).
Mungkin yang dimaksud jumeneng Nata ing Gajah Aya. Di saat Indonesia dipimpin oleh Presiden dari NU, banyak masyarakat Indonesia yang menilai kurang baik tehadap Gus Dur dan pendukung-pendukung yang setia.


15 Madeg para nata sewu nagari, mireng bilih Dewi Durgandini sampun daup kaliyan Resi Sentanu**1, lajeng sami angrisak kitho, damel reresah, pinapag aken Resi Santanu prang rame**2. Para nata sewu nagari kawon, sang nata kalempakkan twin putra mantu, Santana miwah wadya**3 sami mangun bajana andra wina, bibar, tancep kayon.

Terjemah
1 Cobalah diteliti diantara berbagai macam aliran islam. Ternyata yang moralnya paling rendah berasal dari NU (pendukung setianya Gus Dur).
2 Mereka semuanya bikin masalah.
3 Cobalah diteliti diantara berbagai macam aliran agama islam (sewu nagari). NU adalah golongan islam yang paling tidak memiliki moral (durgandini).

No 14 dan 15 itu cerita tentang keadaan NU dimasa yang akan datang.

Semoga keterangn saya bermanfaat. Amiin

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar